SHERLOCK HOLMES memiliki kemampuan memilah-milah pemikirannya dalam tingkat yang luar biasa. Selama dua jam urusan aneh yang melibatkan kami ini seakan terlupakan, dan ia tenggelam sepenuhnya dalam lukisan-lukisan karya para master Belgia modern. Ia hanya membicarakan masalah seni, yang hanya sedikit dipahaminya sejak meninggalkan galeri hingga tiba di Hotel Northumberland.

"Sir Henry Baskerville sudah menunggu Anda berdua di lantai atas," kata karyawan hotel. "Beliau meminta saya langsung mengantar kalian begitu tiba."

"Apa kau. keberatan kalau aku memeriksa buku tamu?" tanya Holmes.

"Sama sekali tidak."

Buku itu menunjukkan ada dua nama yang masuk sesudah Baskerville: Theophilus Johnson sekeluarga dari Newcastle, dan Mrs. Oldmore dan pelayannya dari High Lodge, Alton.

"Ini pasti Johnson kenalanku," kata Holmes kepada portir. "Dia pengacara, bukan? Beruban, dan timpang?"

"Tidak, Sir. Ini Mr. Johnson, pemilik tambang batu bara, sangat aktif, tidak lebih tua daripada Anda."

"Kau tidak keliru mengenai profesinya?"

"Tidak, Sir! Dia sudah bertahun-tahun menggunakan hotel ini, dan kami sangat mengenalnya."

"Ah, kalau begitu beres. Mrs. Oldmore juga, rasanya aku mengenai nama itu. Maafkan rasa ingin tahuku, tapi terkadang dengan menghubungi teman yang satu, kita menemukan teman yang lain."

"Dia seorang wanita cacat, Sir. Suaminya pernah menjadi walikota Gloucester. Dia selalu menginap di sini bila datang ke London."

"Terima kasih. Sayangnya aku tidak bisa mengaku mengenalnya. Kita sudah mendapat fakta yang paling penting dengan pertanyaan-pertanyaan ini, Watson," lanjutnya dengan suara pelan saat kami menaiki tangga bersama-sama. "Sekarang kita tahu orang-orang yang begitu tertarik kepada teman kita tidak menginap di hotel ini. Itu berarti sementara mereka, sebagaimana sudah kita lihat, sangat ingin mengawasi teman kita, mereka juga sama inginnya agar teman kita tidak melihat mereka. Nah, ini fakta yang sangat berarti."

"Petunjuk apa?"

"Itu menunjukkan—halloa, Sobat, ada masalah apa?"

Saat tiba di puncak tangga kami hampir bertabrakan dengan Sir Henry Baskerville sendiri. Wajahnya memerah karena marah, dan ia membawa sebuah sepatu bot tua dan berdebu. Begitu marahnya sehingga ia hampir-harnpir tidak mam-pu berbicara. Dan saat membuka mulutnya, ia menggunakan dialek Barat yang jauh lebih banyak dibandingkan yang kami dengar tadi pagi.

"Menurutku hotel ini benar-benar kurang ajar," serunya. "Mereka akan tahu mereka berhadapan dengan orang yang keliru kalau tidak berhati-hati. Demi guntur, kalau bocah itu tidak menemukan sepatu botku yang hilang, mereka akan mendapat masalah besar. Aku bisa menerima lelucon yang paling konyol, Mr. Holmes, tapi kali ini mereka sudah keterlaluan."

"Masih mencari sepatu botmu?"

"Ya, Sir, dan aku berniat menemukannya."

"Tapi jelas kau mengatakan yang hilang adalah sepatu bot cokelat yang masih baru?"

"Memang begitu, Sir. Dan sekarang sepatu botku yang hitam yang hilang."

"Apa! Maksudmu..."

"Memang itu yang kumaksud. Aku hanya memiliki tiga pasang sepatu di dunia—cokelat yang baru, hitam yang lama, dan sepatu yang kukenakan sekarang. Semalam mereka menghilangkan sepatuku yang cokelat, dan hari ini mereka mencuri yang hitam. Well, kau mengerti? Bicaralah, man jangan hanya berdiri diam di situ!"

Seorang pelayan pria keturunan Jerman telah muncul di sana.

"Tidak ada, Sir. Saya sudah bertanya-tanya ke seluruh hotel, tapi tidak mendapat kabar sedikit pun."

"Well, kalau sepatu bot itu tidak kembali sebelum matahari terbenam, aku akan menemui manajer dan memberitahu aku keluar dari hotel saat itu juga."

"Pasti ditemukan, Sir—saya berjanji sepatu itu akan ditemukan kalau Anda bersedia bersabar sedikit."

"Pastikan itu, karena itu benda terakhirku yang hilang di sarang pencuri ini. Well, well, Mr. Holmes, maaf sudah merepotkan dirimu dengan masalah seremeh..."

"Kurasa masalahnya tidak seremeh itu."

"Kau tampaknya menganggap masalah ini sangat serius."

"Menurutmu bagaimana?"

"Aku tidak berusaha menjelaskannya. Tampaknya ini kejadian yang paling aneh dan paling sinting yang pernah kualami."

"Mungkin yang paling aneh adalah...," kata Holmes sambil berpikir.

"Menurutmu bagaimana?"

"Well, kuakui aku sendiri belum memahaminya. Kasusmu ini sangat rumit, Sir Henry. Apabila kematian pamanmu turut diperhitiingkan, aku tidak yakin dari kelima ratus kasus penting yang pernah kutangani ada yang semendalam ini. Tapi kita memiliki beberapa petunjuk, dan kemungkinan satu atau beberapa di antaranya akan membawa kita kepada kebenaran. Kita mungkin membuang-buang waktu dengan mengikuti petunjuk yang salah, tapi cepat atau lambat kita akan mendapatkan petunjuk yang benar."

Kami melewati makan siang yang nyaman dengan hanya sedikit membicarakan masalah yang telah menyatukan kami itu. Baru saat di kamar Baskerville, tempat kami berkumpul setelah makan siang, Holmes menanyakan apa niat Sir Henry.

"Pergi ke Baskerville Hall."

"Kapan?"

"Akhir minggu ini."

"Secara keseluruhan," kata Holmes, "kupikir keputusanmu itu bijaksana. Aku memiliki banyak bukti kau diikuti selama di London. Dan di tengah-tengah jutaan penduduk kota besar ini, sulit mengetahui siapa orang-orang ini dan apa tujuan mereka. Kalau mereka berniat jahat dan hendak menipumu, kita takkan sanggup menghentikan mereka. Dr. Mortimer, apa kau tahu kalian berdua diikuti sewaktu meninggalkan rumahku tadi pagi?"

Dr. Mortimer terperangah.

"Diikuti! Oleh siapa?"

"Sayangnya aku sendiri tidak tahu. Apa di antara tetangga atau kenalan di Dartmoor ada yang berjanggut hitam lebat?"

"Tidak—atau, tunggu sebentar—hmm, ya. Barrymore, pelayan Sir Charles, berjanggut hitam lebat."

"Ha! Di mana Barrymore?"

"Dia yang bertanggung jawab mengurus Hall."

"Sebaiknya dipastikan dia memang berada di sana, atau ada kemungkinan dia berada di London."

"Bagaimana caranya?"

"Kirim telegram, tanyakan: 'Apa semua siap untuk menyambut kedatangan Sir Henry?' Itu sudah mencukupi. Alamatkan kepada Barrymore, Baskerville Hall. Di mana kantor telegram terdekat? Grimpen. Bagus sekali, kita akan mengirim telegram kedua kepada kepala kantor pos, isinya: 'Telegram kepada Mr. Barrymore harus dikirim langsung kepadanya. Kalau dia tidak ada, harap kembalikan telegram kepada Sir Henry Baskerville, Hotel Northumberland.' Dengan begitu kita akan mengetahui sebelum malam tiba, apakah Barrymore ada di tempatnya di Devonshire atau tidak."

"Begitu," kata Baskerville. "Omong-omong, Dr. Mortimer, siapa si Barrymore ini?"

"Dia putra pengurus rumah yang lama, yang sekarang sudah meninggal. Mereka sudah empat generasi mengabdi di Baskerville Hall. Sepanjang yang kuketahui, dia dan istrinya merupakan pasangan yang sama terhormatnya seperti orang-orang lainnya di sana."

"Pada saat yang sama," kata Baskerville, "cukup jelas bahwa sepanjang tidak ada anggota keluarga yang menghuni Hall, orang-orang ini memiliki rumah megah tanpa harus melakukan apa-apa."

"Memang benar."

"Apakah Barrymore mendapat keuntungan dari surat wasiat Sir Charles?" tanya Holmes.

"Dia dan istrinya masing-masing mendapat lima ratus pound."

"Ha! Apa mereka tahu akan menerima uang sebesar itu?"

"Ya. Sir Charles sangat senang membicarakan pembagian warisannya."

"Menarik sekali."

"Kuharap," kata Dr. Mortimer, "kalian tidak mencurigai setiap orang yang mendapat warisan dari Sir Charles, karena aku juga mendapat seribu pound"

"Yang benar saja! Siapa lagi yang mendapat warisan?"

"Banyak orang yang menerima sejumlah kecil uang, juga beberapa puluh lembaga sosial. Sisa-nya diwariskan kepada Sir Henry."

"Berapa banyak sisanya?"

"Tujuh ratus empat puluh ribu pound."

Holmes mengangkat alis dengan sikap terkejut. "Aku tidak tahu jumlahnya sebesar itu," katanya.

"Sir Charles terkenal kaya raya, tapi kami baru mengetahui seberapa besar kekayaannya ketika kami memeriksanya. Nilai total propertinya mendekati satu juta pound."

"Dear me! Jumlah yang cukup besar untuk dipertaruhkan mati-matian. Satu pertanyaan lagi, Dr. Mortimer. Seandainya ada sesuatu yang menimpa teman muda kita ini—maafkan hipotesis yang tidak menyenangkan ini!—siapa yang akan mewarisinya?"

"Karena Sir Rodger Baskerville, adik Sir Charles, meninggal sebelum menikah, warisan itu akan jatuh ke tangan pasangan Desmond, sepupu jauh Baskerville. James Desmond seorang pendeta senior di Westmoreland."

"Terima kasih. Perincian ini sangat menarik. Kau sudah bertemu Mr. James Desmond?"

"Ya, dia pernah mengunjungi Sir Charles sekali. Dia berpenampilan biasa saja, dan menjalani kehidupan bagai orang suci. Aku ingat dia menolak pemberian apa pun dari Sir Charles, sekalipun sudah didesak."

"Dan pria berselera sederhana ini akan mewarisi harta Sir Charles."

"Dia akan mewarisi lahannya karena memang seharusnya begitu. Dia juga akan mewarisi uangnya, kecuali pemilik yang sekarang menghendaki lain. Tentu saja, pemilik yang sekarang berhak melakukan apa pun yang disukainya."

"Apakah kau sudah menulis surat wasiatmu, Sir Henry?"

"Tidak, Mr. Holmes, belum. Aku tidak sempat, karena baru kemarin aku mengetahui permasalahannya. Tapi kurasa uangnya harus diterima orang yang mendapat gelar dan lahannya. Itu gagasan pamanku yang malang. Bagaimana pemilik Hall bisa mengembalikan kejayaan keluarga Baskerville kalau dia tidak memiliki cukup uang untuk mempertahankan propertinya? Rumah, tanah, dan uang harus merupakan satu kesatuan."

"Benar juga. Well, Sir Henry, sudah bulat tekadku untuk menyarankan kau pergi ke Devonshire tanpa menunda-nunda lagi. Hanya ada satu syarat yang kuminta. Kau tidak boleh ke sana seorang diri."

"Dr. Mortimer akan pulang bersamaku."

"Tapi Dr. Mortimer harus menangani prakteknya, dari rumahnya bermil-mil jauhnya dari tempatmu. Dia mungkin tidak sempat membantumu walaupun dia sangat ingin. Tidak, Sir Henry, kau harus mengajak seseorang yang bisa dipercaya, orang yang akan selalu menemanimu."

"Apa kau sendiri bisa, Mr. Holmes?"

"Kalau masalah ini sudah mencapai krisis, dengan senang hati aku sendiri akan datang. Tapi harap dimengerti, dengan kesibukan praktek konsultasiku dan banyaknya permintaan dari berbagai tempat, mustahil bagiku meninggalkan London selama jangka waktu yang tidak pasti. Pada saat ini salah satu tokoh terkemuka di Inggris sedang menghadapi pemerasan, dan hanya aku yang bisa mencegah terjadinya skandal. Kau pasti mengerti betapa mustahilnya bagiku pergi ke Dartmoor."

"Kalau begitu, siapa yang kau rekomendasikan?"

Holmes memegang lenganku.

"Kalau temanku ini bersedia, tidak ada lagi orang yang layak menemanimu pada saat-saat menghadapi masalah. Tidak seorang pun yang bisa mengatakannya dengan lebih yakin selain diriku."

Tawaran itu sangat mengejutkanku. Tapi, sebelum aku sempat menjawab, Baskerville telah meraih tanganku dan menjabatnya dengan penuh semangat.

"Wah, kau benar-benar baik, Dr. Watson," katanya. "Kau mengetahui keadaanku, dan kau sama mengertinya mengenai masalah ini seperri diriku. Kalau kau bersedia ikut ke Baskerville Hall dan menemaniku hingga masalah ini selesai, aku tidak akan melupakannya."

Kemungkinan bertualang selalu menarik bagiku, dan aku merasa tersanjung oleh kata-kata Holmes dan semangat yang telah ditunjukkan bangsawan itu dalam menerimaku sebagai teman.

"Dengan senang hati aku bersedia," kataku. "Aku tidak tahu bagaimana mengisi waktuku dengan cara yang lebih baik lagi."

"Dan kau akan melaporkannya secara hati-hati kepadaku," kata Holmes. "Apabila ada krisis, yang pasti terjadi, akan kuberitahu apa yang harus kaulakukan. Kuanggap semuanya bisa siap hari Sabtu nanti?"

"Apa Dr. Watson tidak keberatan?"

"Sama sekali tidak."

"Kalau begitu hari Sabtu, kecuali kalian mendapat kabar lainnya, kita akan bertemu di stasiun untuk kereta pukul setengah sebelas dari Paddington."

Kami telah beranjak bangkit sewaktu Baskerville berseru penuh kemenangan, dan menerjang ke salah satu sudut kamar, tempat ia mengambil sebuah sepatu bot cokelat dari bawah lemari pendek.

"Sepatuku yang hilang!" serunya.

"Semoga semua kesulitan kita berakhir semudah ini!" kata Sherlock Holmes.

"Tapi ini aneh sekali," Dr. Mortimer mengomentari. "Aku sudah menggeledah kamar ini dengan hati-hati sebelum makan siang."

"Aku juga," kata Baskerville. "Setiap incinya."

"Jelas sepatu bot itu tidak ada di sini tadi."

"Kalau begitu, pasti pelayan yang meletakkannya di sana sewaktu kita makan siang."

Pelayan keturunan Jerman itu dipanggil, tapi ia mengaku tidak tahu apa-apa. Dan penyelidikan selanjutnya juga tidak menghasilkan apa pun. Masalah lain telah ditambahkan ke dalam rangkaian misteri kecil yang konstan dan yang tampaknya tanpa tujuan ini—yang bermunculan susul-menyusul dengan cepat. Dengan mengesampingkan seluruh kisah kematian Sir Charles yang suram, selama dua hari ini kami menghadapi serangkaian kejadian yang tidak bisa dijelaskan, termasuk penerimaan surat potongan kata-kata, mata-mata berjanggut hitam dalam kereta, hilangnya sepatu bot cokelat yang baru, hilangnya sepatu bot hitam yang lama, dan sekarang ditemukannya kembali sepatu bot cokelat yang baru.

Holmes membisu di kereta dalam perjalanan pulang ke Baker Street. Dan aku tahu dan kerutan alis mata dan ekspresinya, bahwa benaknya, seperti benakku sendiri, tengah sibuk menyusun keterkaitan semua kejadian yang aneh dan tampaknya tidak berkaitan ini. Sepanjang sore dan malam ia duduk tenggelam dalam tembakau dan pemikiran.

Tepat sebelum makan malam, kami menerima dua telegram. Yang pertama berbunyi:
Baru mendapat kabar Barrymore ada di Hall
BASKERVILLE
Yang kedua:
Mengunjungi dua puluh tiga hotel sesuai perintah, tapi menyesal melaporkan tidak menemukan lembaran Times terpotong.
CARTWRIGHT
"Hilang sudah dua petunjukku, Watson. Tidak ada yang lebih menarik selain kasus di mana segala sesuatunya justru menentangmu. Kita harus mencari petunjuk lain."

"Masih ada kusir yang mengantar mata-mata itu."

"Tepat sekali. Aku sudah mengirim telegram untuk mendapatkan nama dan alamatnya dari Kantor Pendaftaran Resmi. Aku pasti akan mendapatkan jawabannya."

Tapi dering bel ternyata menyajikan sesuatu yang bahkan lebih memuaskan daripada sebuah jawaban. Karena pada saat pintu dibuka pria bertampang kasar yang melangkah masuk adalah kusir kereta yang kami cari.

"Saya mendapat pesan dari kantor pusat bahwa ada pria di alamat ini yang menanyakan tentang kereta No. 2704," katanya. "Saya sudah mengemudikan kereta selama tujuh tahun dan belum pernah mendapat keluhan satu pun. Saya langsung kemari dari Yard untuk menanyakan secara langsung, apa keluhan Anda terhadap saya."

"Tidak ada yang ingin kukeluhkan mengenai dirimu, my good man" kata Holmes. "Sebaliknya, ada sejumlah uang untukmu kalau kau bersedia menjawab beberapa pertanyaanku."

"Well, hari ini berlalu dengan baik dan tanpa kesalahan," kata si kusir sambil tersenyum. "Apa yang ingin Anda tanyakan, Sir?"

"Pertama-tama, nama dan alamatmu, siapa tahu kelak aku membutuhkan dirimu lagi."

"John Clayton, 3 Turpey Street, Borough. Kereta saya ada di Shipley's Yard, dekat Stasiun Waterloo."

Sherlock Holmes mencatatnya.

"Sekarang, Clayton, ceritakan tentang penumpang yang datang dan mengawasi rumah ini pada pukul sepuluh tadi pagi, dan sesudahnya mengikuti kedua pria yang keluar dari sini hingga Regent Street."

Pria itu tampak terkejut dan agak malu.

"Why, tidak ada gunanya menceritakan apa pun kepada Anda, karena tampaknya Anda sudah mengetahui semua yang saya ketahui," katanya. "Kebenarannya adalah tuan itu mengaku detektif dan saya tidak boleh mengatakan apa pun kepada siapa pun."

"My good fellow, ini urusan yang sangat serius, dan kau mungkin akan mendapati dirimu dalam posisi sulit kalau mencoba menyembunyikan apa pun dariku. Katamu penumpangmu mengaku detektif?"

"Ya, memang."

"Kapan dia mengatakannya?"

"Sewaktu meninggalkan saya."

"Apa dia mengatakan yang lainnya?"

"Dia menyebut namanya."

Holmes melirik penuh kemenangan ke arahku. "Oh, dia menyebutkan namanya? Itu benar-benar ceroboh. Siapa namanya?"

"Namanya," kata kusir kereta itu, "Sherlock Holmes."

Belum pernah kulihat temanku setertegun itu mendengar jawaban kusir. Sejenak ia terdiam, lalu tertawa terbahak-bahak.

"Hebat, Watson—benar-benar hebat!" katanya. "Orang ini benar-benar secerdas dan sesigap diriku. Dia berhasil mengalahkanku dengan telak kali ini. Jadi namanya Sherlock Holmes, begitu?"

"Ya, Sir, itu namanya."

"Bagus sekali! Katakan di mana kau menjemputnya, dan semua yang terjadi."

"Dia memanggil saya pukul setengah sepuluh di Trafalgar Square. Katanya dia detektif, dan menawari saya dua guinea kalau saya melakukan semua perintahnya sepanjang hari tanpa bertanya apa-apa. Saya cukup gembira dan menyetujuinya. Pertama-tama, kami menuju ke Hotel Northumberland dan menunggu di sana hingga kedua pria itu keluar dan menaiki kereta dari antrean. Kami mengikuti kereta mereka hingga berhenti di dekat tempat ini."

"Di pintu ini," kata Holmes.

"Well, saya tidak bisa yakin mengenai hal itu, tapi saya berani bertaruh penumpang saya mengetahuinya dengan pasti. Kami berhenti agak jauh di jalan dan menunggu sekitar satu setengah jam. Lalu kedua pria itu berjalan melewati kami, dan kami mengikutinya sepanjang Baker Street dan..."

"Aku tahu," kata Holmes.

"Sampai kami memasuki sekitar tiga perempat Regent Street. Lalu penumpang saya tiba-tiba menutup jendela dan berteriak agar saya langsung menuju ke Stasiun Waterloo secepat mungkin. Saya melecut kuda dan kami tiba di sana dalam waktu kurang dari sepuluh menit. Lalu dia membayar dua guinea, selayaknya penumpang yang baik, dan masuk ke dalam stasiun. Dia baru saja melangkah pergi, sewaktu berbalik dan berkata, 'Kau mungkin tertarik untuk mengetahui bahwa kau baru saja mengantar Mr. Sherlock Holmes.' Begitulah saya mengetahui namanya."

"Aku mengerti. Dan kau tidak melihatnya lagi sejak itu?"

"Tidak sesudah dia masuk ke dalam stasiun."

"Dan bagaimana deskripsi Mr. Sherlock Holmes ini?'

Si kusir menggaruk-garuk kepalanya. "Well, secara keseluruhan dia bukan orang yang mudah dideskripsikan. Saya perkirakan dia berusia empat puluh tahun, tingginya sedang, lima atau tujuh senti lebih pendek daripada Anda, Sir. Dia mengenakan pakaian bagus, dan berjanggut hitam yang ujungnya dicukur persegi. Wajahnya pucat. Saya tidak bisa menceritakan apa pun lagi."

"Warna matanya?"

"Tidak, saya tidak tahu."

"Tidak ada lagi yang kau ingat?"

"Tidak, Sir, tidak ada."

"Well, kalau begitu, ini uangmu. Kau akan mendapat uang lagi kalau bisa memberikan informasi lain. Selamat malam!"

"Selamat malam, Sir, dan terima kasih!"

John Clayton berlalu sambil tertawa kecil, dan Holmes berpaling kepadaku sambil mengangkat bahu dan tersenyum.

"Hilang sudah petunjuk ketiga kita dan kita berakhir di tempat kita memulai," katanya. "Keparat licin! Dia tahu alamat kita, tahu Sir Henry Baskerville telah berkonsultasi denganku, mengenali diriku di Regent Street, menebak aku akan mencatat nomor keretanya dan menemukan kusirnya, jadi dia mengirimkan pesan yang berani itu. Kuberitahu, Watson, kali ini kita mendapat lawan yang seimbang. Aku sudah terkalahkan di London. Aku hanya bisa berharap kau lebih beruntung di Devonshire. Tapi aku masih merasa tidak enak karenanya."

"Karena apa?"

"Mengirimmu. Ini urusan yang buruk, Watson, urusan yang buruk dan berbahaya. Dan semakin kupahami, semakin aku tidak menyukainya. Ya, sobat yang baik, kau boleh tertawa, tapi aku berjanji aku akan sangat gembira kalau kau pulang kembali dengan selamat dan sehat walafiat ke Baker Street."